Ternyata Aku Posesif

ArieL FX: blog kmu napa ben?
baiquni: baiquni.net
baiquni: bang
baiquni: mo nanya
baiquni: bole ga
ArieL FX: iiah
ArieL FX: apa itu?
baiquni: dewasa itu gmn seh bang
ArieL FX: hahah
ArieL FX: itu susah definisikannya
ArieL FX: hnya org lain yg bisa menilai
ArieL FX: bukan diri kita sendiri
baiquni: kalo menurut abang
ArieL FX: dewasa itu ada pola berpikir yg matang
baiquni: kalo mnenurut abang
baiquni: beni dewasa ga
ArieL FX: ga
baiquni: abang liatnya darimana
ArieL FX: cara kamu berpikir
ArieL FX: yg kamu tuangkan lewat blog
baiquni: dari sana bisa dilihat ya bang
baiquni: mang ketidak dewasaan beni kelihatannya gmn
ArieL FX: yupz
baiquni: abang liatnya gmn
baiquni: beni sedang mencari arti dewasa bang
baiquni: beni pengen dewasa
ArieL FX: gag bisa di cari itu
ArieL FX: itu hanya org lain yg bisa mendefinisi dan mendeskripsikannya
ArieL FX: gag individual
baiquni: hmm
baiquni: kira2 cara orang mandang shingga bilang beni ga dewasa itu dmn bang
baiquni: dmna letak salah beni
ArieL FX: terlalu possesif
baiquni: possesif maksudnya
ArieL FX: google. posessif

lalu aku mencari di google arti dari posesif. POSESIF sering dikategorikan sebagai rasa tidak percaya diri dan tidak yakin diri, sehingga saat ada yang mencintainya dan mau menerima dirinya sebagai pasangannya, maka dia akan menguasai pasangannya karena selalu diliputi ketakutan kehilangan rasa cinta pasangan.

Kalau dirunut ke belakang, sepertinya memang aku ini posesif. Aku takut jika pasanganku pergi, makanya aku memberikan dia yang terbaik (yang kuanggap terbaik). Walau terkadang seseorang akan merasa begitu terkekang dengan keadaan yang seperti itu.

Posesif muncul ketika sikap “perhatian” dinilai berlebihan, baik oleh lawan pasangan atau oleh lingkungan. Perbedaan dengan over protective adalah konteks relasinya, dimana over protective lasimnya ada dalam relasi antara anak dan orang tua. Sikap ini berpotensi muncul di awal-awal masa pacaran sebagai bentuk usaha untuk memaknai rasa “saling memiliki”. Trauma atau pengalaman buruk di masa berpacaran yang sebelumnya dapat memicu muncul dan berkembangnya sikap posesif. Misalnya, pengalaman dikhianati atau ditinggal selingkuh pasangannya. Karenanya, ybs menjadi posesif dengan harapan pengalaman traumatis di masa lalu tidak berulang kembali. (Sumber: http://www.atmajaya.ac.id/content.asp?f=7&id=4120)

Saya tidak mengatakan bahwa orang yang posesif adalah orang yang tidak mengasihi. Saya percaya bahwa orang yang posesif sanggup mengasihi dan memang kerap kali semua tindakannya keluar dari kasihnya yang besar. Saya pun mahfum bahwa kasih dalam kadarnya yang tinggi cenderung berubah menjadi tali yang mengikat objek kasih. Saya kira masuk akal apabila kita takut kehilangan orang yang kita kasihi karena kita bisa membayangkan betapa susahnya hidup tanpa kehadirannya. (Sumber: http://www.sabda.org/c3i/artikel/isi/?id=635&mulai=45)

16 thoughts on “Ternyata Aku Posesif

  1. ijal 9 Juni 2008 pukul 1:28 pm

    beni bukan cuma posesif tapi juga manja. seolah2 ga kuat nerima masalah, padahal kadang2 (menurut fi nih) cuma masalah sepele..

    orang laen lebih berat lagi masalahnya dan mereka biasa aja..

    barangkali supaya beni dewasa, perlu ditempa banyak masalah kali ya…

    mudah2an aja ga bunuh diri…

    hehe…

  2. Muhammad Baiquni 9 Juni 2008 pukul 1:33 pm

    kurang ajal dirimu itu fi !!!

    Tapi masalah beni selalu berputar kesekitaran itu aja kok fi yang beni ga bisa atasi, masalah laen sepertinya fine-fine aja.. masalah yang lebih berat dan lebih menuntut tanggung jawab bisa beni selesaikan.

    Hehehe..

  3. aik 9 Juni 2008 pukul 5:05 pm

    LebaY Lo!!

  4. Muhammad Baiquni 10 Juni 2008 pukul 11:47 am

    lebay paan seh aik? duh…

    kok pda pake istillah aneh2 yaa…

    Aik… semangat ya buat skripsinya !!!

    I always behind your boy frieds, eh maksudnya behind you aja deh…

  5. alex® 10 Juni 2008 pukul 7:02 pm

    Menjadi posesif, dalam batas tertentu, terkadang perlu. Ada baiknya. Ada indahnya.

    Eh, benar tidak ya?😛

  6. K 11 Juni 2008 pukul 1:21 pm

    Sebelumnya.. Huahahahaha…

    (Maaf..)

    Hmm..

    Beni, Beni..

    Seorang Beni posesif? Biasa ja kalee.. Dah maklum ja..

    Semua orang pasti da sisi posesifnya.. (Tergantung pribadi tersebut menanggapi mua masalah yang dijalani)

    Yang penting, “Enjoy ja..”

    Selama bisa hidup, usahain u hidup aman, nyaman, tenang, damai, dll (Hehehehe..)

    Tap dengan posesifnya. Tapi usahain agak2 dikurangi. GHm, mungkin bisa berbahaya tuk kesehatan…

    (Ecek2)

    Oia, k minggu da jalan2 ke Ujong Batee. Ruamee kalee, ya.. Ampe magrib pun ruameee…

    Kapan kite jalan2 lagi? )

    (Ga da waktu, ya? Atau takut terjadi hal yang tidak diinginkan seperti dulu, “Dicemburui”? Maaf..

    Sekali lagi, HIDUP TU TUK DIJALANI SEPENUH HATI”

  7. Muhammad Baiquni 12 Juni 2008 pukul 12:42 pm

    Yup.. yang beni takutkan itu pada K. Beni takut k jadi terluka gara-gara beni. Beni bingung k, knapa semua cowonya teman-teman beni yang cewe pada cemburuin beni.

    Mengapa mereka menganggap beni sebagai rival padahal beni biasa aja.

    Atau pesona seorang beni emang begitu menakjubkan kah?

    Wahahaha… wallahu’alam

  8. K 12 Juni 2008 pukul 6:02 pm

    Woi, jelek!..

    Syok amit, qe!

    Duasyar!!!

    Yang perlu ditanyakan tu diri sendiri. Napa suka berkawan ma cewek2 yang dah da yang punya.. (Ga juga, ding!)

    Sebenarnya, kenapa bisa ada cemburu??

    Yang penting, JAGA HATI N PIKIRAN..

    MAkasih dah mu telp K lg.. Ga da yang berubah. Dasar!!

    (Sok pulak tu mu jadi dewasa. Tapi ya, memang boleh yang namanya “Usaha”..)

    Gd luck!

  9. aik 12 Juni 2008 pukul 7:19 pm

    #

    Yup.. yang beni takutkan itu pada K. Beni takut k jadi terluka gara-gara beni. Beni bingung k, knapa semua cowonya teman-teman beni yang cewe pada cemburuin beni.

    Mengapa mereka menganggap beni sebagai rival padahal beni biasa aja.

    Atau pesona seorang beni emang begitu menakjubkan kah?

    Wahahaha… wallahu’alam ========>>>>>HueeeeeeHHHHHKKKKKK!!!!

  10. Muhammad Baiquni 12 Juni 2008 pukul 9:31 pm

    Napa loe aik, kan bole kalo gw narsis dikit.

    Untuk K, beni sayang k sebagai teman.

  11. k 13 Juni 2008 pukul 2:04 pm

    Hum.. Terharu nih!

    Makasih, teman..

    Baek2 ja, ya.

    See u..

    (kyk jauh kali ni.. kyk ga jumpa2 setahun ajh, ya..)

    Wuahahaha…

  12. Muhammad Baiquni 15 Juni 2008 pukul 8:44 am

    hehehe….

  13. mailisa 15 Juni 2008 pukul 7:39 pm

    B’beni…..
    Hrs tegar,,,,,,,, Cew ga cm datul aja kok!!!!!
    Tp B’beni hrs improve personality dulu ^_^
    Hope u can get the new girl N the new life..

  14. Muhammad Baiquni 1 Agustus 2008 pukul 1:05 am

    ama lisa aja boleh ga?

  15. Gue 1 Agustus 2008 pukul 2:21 pm

    Ga punting tau…
    Orang susah mah bisanya cuma nyusahin orang lain…..

  16. ArieL, FX 3 Agustus 2008 pukul 4:39 am

    wah ben..

    nama gw jgn dibawa2 donk..

    hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: